Dari Allah Kita Datang, Kepada Allah Kita Kembali

Malam tuh, Angah kerap watsapp kami. Katanya Papa masih demam panas, tekanan darah papa masih turun, dan nafas Papa laju..

Ya ALLAH, setiap kali membaca watsapp pelbagai yang datang dalam fikiran. Kin tak henti-henti menanges, rasa takut. Takut kehilangan Papa. Ya ALLAH takut sangat jika itu ujian yang terpaksa kami terima.

Kin dan Mama tak tido, kami duduk dan masih menunggu. Masa tu Paksu dan Maksu ada dirumah menemani kami. Jam 4pagi Angah call,

Angah : ” Along, panggil paksu cepat”

Kin : “Kau cakap dengan aku Angah kenapa?”

Angah : “Along, Papa dah nazak. Doctor minta semua datang”

Ya ALLAH, dugaan apakah ini…

Masa tu semua terjaga, Kin dah meraung. Rasa macam nak lari peluk Papa kuat-kuat, nak kejutkan Papa jangan tinggalkan kami

Selang 5mins Angah call lagi

Along, Papa dah takde………

Jumaat, 22 Ogos 2014, jam 4:43pagi Papa pergi menghadap Sang Penciptanya…..Ya ALLAH, besarnya ujian dan dugaan ini…

7hari Papa koma di PPUM, 7 hari itu juga kami melihat Papa tanpa sebarang perubahan tapi kami tetap kuat mengatakan “Papa pasti akan sembuh semula, ada tu yang koma bertahun-tahun, kemudian pulih seperti sediakala, inikan pula Papa. Papa adalah seorang Ayah yang kuat, kuat dan terlalu hebat bagi kami”…..

Tapi ALLAH lebih sayangkan Papa lebih dari kami sayang pada Papa..

Kin tak berada bersama Papa saat akhir dia, Kin tak dapat nak peluk dia masa dia nak pergi, Kin tak dapat nak jaga dia, Kin tak boleh lagi berbakti pada Papa.

Papa dah pergi meninggalkan kami sekeluarga disaat kami masih belum puas untuk bersamanya dan merasa kasih sayang Papa…

Kin takkan lupa saat akhir Papa dapat bercakap dengan Kin, kin dapat peluk Papa masa tuh, Kin masih terbayang keadaan dia sebelum koma.

Papa,

Along terlalu sayangkan Papa, Bila ALLAH ambil Papa, ia ibarat ambil nyawa Along sekali. Along belum puas bersama Papa. Demi ALLAH, Along bukan tidak redha dengan ujian ALLAH SWT, Along belum pernah terfikir melalui kehidupan ini tanpa Papa dan Mama…

35tahun Along hidup dihadapan mata Papa dan Mama walaupun sudah berumahtangga, setiap Pagi Along akan peluk dan cium Mama Papa sebelum Along keluar rumah. Along akan tengok Mama Papa, Along akan bersama Mama Papa siang dan malam Along…

Mana mungkin semudah ini untuk Along terima untuk kehilangan Papa.

Papa pergi tinggalkan kami terlalu cepat, belum sekali pun rindu ini terhenti Papa….

Takdir Dari ALLAH SWT

Khamis 21 August 2014

Kami masih menanti dengan penuh harapan agar apa yang dikatakan oleh doctor mengenai Papa hanyalah ramalan doctor sahaja. Doctor bukan tuhan, kalo ALLAH kata tidak maka tiada apa yang boleh berlalku tanpa izinya…..

Setiap kali menggengam tangan Papa, perasaan sebak itu datang. Sebak melihat Papa tidak bergerak dan memberi sebarang reaksi. Terlalu sebak dan sedih melihat Papa terbaring kaku begitu. Berkali-kali kin cium dan peluk Papa, terasa sangat jauh walaupun Papa didepan mata Kin. Ya ALLAH berat sungguh ujianmu pada hamba yang kerdil ini….

Petang tu kami menerima perkhabaran yang esoknya jenazah pesawat MH17 akan dibawa pulang ke Malaysia dan upacara berkabung akan dijalankan.

Mama bercadang untuk singgah dimana-mana surau atau Masjid kerana Khamis malam Jumaat tersebut semua surau dan masjid akan membuat tahlil dan bacaan yassin bagi jenazah yang akan dibawa pulang esok. Mama bercadang ingin menumpang air yassin untuk diberikan pada Papa malam nanti.

Tamat waktu melawat jam 7pm, Kin dan Mama terus ke surau di Jalan Puchong sementara Angah menjaga Papa di hospital bersama Paksu dan Maksu (Paksu adik Papa yang sampai di KL dari JB pada Rabu 20 Ogos)

Sepanjang perjalanan Kin dan Mama, kami hanya diam, adakalanya dengar mama menanges dengan tiba-tibanya. Kin terus singgah ke suarau berhampiran rumah dan bertemu dengan Imam Surau dan menyatakan hasrat Kin untuk air yassin, katanya lepas Isyak datang semula untuk mengambil air tersebut.

Tapi malam tu, perasaan kin serba tak kena, rasa sangat sedih, cepat marah, rasa kosong dan adakalanya Kin rasanya hidup kin sudah tiada apa-apa lagi. Rasa tiada maknanya, macam-macam yang datang tapi lebih kepada yang tidak baik untuk didengar….. Ya ALLAH, kepala berserabut, macam-macam kin fikir, macam-macam yang datang saat getir macam nie…

Lepas Isyak, Mama minta Zul ambil air yassin di surau dan bawa pada Papa. Mama minta Zul basahkan sedikit bibir dan lidah Papa dengan air yassin tersebut sambil zikir dan selawat. Tak putus-putus kin watsapp menanyakan khabar Papa….

Malam tuh angah kerap watsapp kami. katanya tekanan darah papa semakin menurun dan Papa demam panas. dahi papa berpeluh tak henti-henti…

Kami merahsiakan keadaan Papa malam tu pada Mama, tapi tak lama tuh Mama panggil kin. Mama kata “Kalau ALLAH sayang Papa lebih dari kita sayang Papa, Mama nak Along dan adik-adik redha. Kita taknak Papa menanggung sakit dan bertahan demi kita’.….

ALLAHUAKBAR…..

Siapa yang mampu melepaskan insan yang tersayang terutamanya ibu dan bapa kita. Siapa yang boleh hidup tanpa ibu dan bapa?

Tiada siapa yang mampu melalui saat-saat begini, kalo boleh Kin tidak mahu mengulangi saat yang menyakitkan ini. Sakit untuk terima kenyataan, sakit untuk berdepan dengan melihat orang yang kita sayang sakit dihadapan mata sedangkan kita tak mampu berbuat apa-apa.

ALLAH Maha Besar

Walauapapun kata doctor, Mama, Kin dan adik-adik tetap kuat semangat. Hati kami kuat mengatakan yang Papa masih boleh sembuh. ALLAH sedang menduga kami.

Sabtu, 10am

Kami masih di zon kritikal, Papa masih koma dan tidak sedarkan diri. Doctor masih mengatakan perkara yang sama. Sahabat saudara mara sudah mula berkumpul. Kin dan adik-adik berselang-seli melawat Papa di Zon Kritikal. Hanya ALLAH sahaja yang tahu betapa luluhnya hati kami melihat keadaan Papa terbujur kaku. Papa yang kami sayang yang kami kenal tak pernah tahu apa itu erti penat. Papa tidak bergerak langsung, Papa masih menggunakan mesin bantuan hayat.

Papa tidak memberi respond, kin cuba menggengam tangan Papa berkali-kali namum sedikit pun Papa tidak membalas. Allahuakbar, Kin terlalu sedih melihat insan yang kin sayang terbaring tanpa mempedulikan kami anak-anak disitu.

Jam 6petang, Doctor memanggil kami waris keluarga. Doctor mahu memindahkan Papa ke Wad ICU. Doa kami masih tetap yang sama pada yang Papa akan sembuh dan berkali-kali kin membuat janji pada  ALLAH yang kin tak akan mensia-sia kan peluang yang ada jika ALLAH mengabulkan doa kin.

“BANGUNLAH PAPA, ALONG RINDU PAPA. ALONG NAK PAPA AMBIL ALONG KAT OFFICE, ALONG NAK NAIK MOTO DENGAN PAPA. ALONG NAK CIUM DAHI PAPA SETIAP PAGI MACAMANA ALONG BUAT SEBELUM PERGI KEJE”

ALLAHUAKBAR, tak tertahan rasa sebak dihati melihat Papa dikelilingi wayar. Papa kin seorang Ayah yang terlalu kaya dengan kasih-sayang. Papa tak pernah pukul kami, cara Papa membesarkan kami adik-beradik sangat berbeza. Tanggungjawabnya sehingga kami sudah berkahwin. Papa tak pernah abaikan makan dan minum kin, dan Papa jugalah yang menasihatkan Kin betapa indahnya hidup berumahtangga dan sesekali jangan mengikut perasaan dalam membuat setiap keputusan mengikut nafsu. Papa pernah marah dengan kin, katanya “Along jangan meninggi suara dengan suami, kalau suami marah biarkan jer. Bila reda ajak suami duduk dan berbincang elok-elok, tengah marah macam-macam perkara boleh jadi. Nak marah tengok dulu muka anak-anak”

Ya ALLAH, rindunya kin pada Papa..

Isnin hingga Rabu, Kin mengambil keputusan untuk mengambil cuti tanpa gaji. Niat kin untuk berbakti buat kali terakhir pada Papa walau apapun yang terjadi. Keadaan Papa masih yang sama. Sikit pun tiada respon. Pakar otak mengatakan mereka masih lagi membuat ujian dan jika otak Papa tidak memberi apa-apa signal, maka otak Papa akan diklasifikasikan sebagai “Mati”

Kin pasti tiada siapa pun diantara kita yang mampu menahan sebak, menahan pilu apabila diberitahu begitu. Kaki seperti tidak menjejak bumi, kami berpelukan, mama cakap “walau apapun jadi pada, Mama nak Along, Angah Adik redha. Kita jangan putus harapan. Jangan bhenti berdoa. Jika ALLAH sayang Papa lebih dari Kita sayang Papa, kita kena kuat ye anak-anak. Papa akan sedih kalo kita sedih. Mama lagi sedih, Mama rindukan Papa sama macam korang perlukan Papa

Ya ALLAH betapa besarnya ujian ENGKAU pada kami hambamu ini…

Bersambung…

Permulaan Dugaan Kami

17 August 2014 – Sabtu

Macam biasa bila tiba weekend, Kin akan tido dirumah Mama Papa. Kebetulan Jumaat tuh ada Open House kat office so agak lewat habis. Kin mmg dah prepare nak tido Jumaat tuh.

Sampai rumah macam biasa, Kin selisih dengan Papa kat parking. Masa tu kin cuma sempat lambai jer, sedikit pun tak terasa janggal.

Bergegas naik rumah nak kejarkan Maghrib then nampak papa kat Sofa tengah tonton tv. Macam biasa menguruskan anak-anak. Tetiba kin dengar Papa ajak makan burger, masa tuh kebetulan mmg kin penat sangat so kin tolak perlawaan Papa. Then mama datang pada kin dan cakap “biar mama jer lah teman Papa”…

Dalam pukul 11pm, Kin tengok Papa dah bersiap nak tido dan sebenarnya papa memang sibuk out-station minggu tuh dan menurut Mama, Papa memang ada mengadu yang dia letih..

Kin solat isyak didalam bilik yang yang papa tido, solat ditepi katil dan lepas salam kin dengar yang Papa mengeluh dengan Ariessya yang duk mengganggu sewaktu Papa hendak tido, masih terdengar Papa bercakap dengan Ariessya walaupun dia penat tetapi tapi nada dia masih menunjukkan yang dia memang seorang penyayang..katanya “Baby jangan kacau atuk boleh, Atuk penatlah sayang”

Malam tuh Kin kebetulan duk menonton TV kat depan, duk melayan TV sampai pukul 3am.

Entah pukul berapa Mama terlelap kin pun tak tahu.

Tiba-tiba Kin terdengar orang jerit, jam menunjukkan 430am “Mama, Mama”.. Kin terus terjaga, tengok Papa dah tersandar tepi katil. Papa bagi signal supaya kin tepuk belakang Papa. Papa sesak nafas, isyarat tangan Papa menunjukkan Papa tak boleh bernafas dengan bantuan nabulizer.

Kin terus kejut suami kin, minta papah papa dan plan nak bawa ke hospital. Masa itu hanya ALLAH sahaja yang tahu. Kin seperti tidak memijak bumi, kin tak tukar pun baju tido yang kin pakai. Mama dah mula menanges dan saat memapah papa keluar dari rumah, Papa sempat menjerit “Ya ALLAH, ALLAHUAKBAR”. Sedihnya masa itu..

Kami memapah papa sehingga di lift, masa tu cuma kin, suami dan angah. Sampai dipintu lift Papa sempat berkata “Along jaga Mama yer, jaga adik-adik” Dan itulah ayat yang terakhir yang papa katakan. YA ALLAH, entah mengapa kin rasakan saat memapah Papa terasa sungguh berat rasa hati. Sampai kami dibawah sementara suami kin mengambil kereta, Papa mula kekejangan dan tidak berinteraksi langsung. Kami selisih dengan sebuah ambulance selang 100meter dari kawasan ruamah, Angah terus keluar dan menahan ambulance tersebut. Kin dan angah meminta belas ihsan ambulance tersebut agar membawa papa ke PPUM sementara kin dan suami pusing untuk balik kerumah mengenangkan hanya mama dan anak-anak dirumah. Perjalanan Papa ke ambulance ditemani angah.

Kin balik tukar baju bawak mama dan anak-anak ke PPUM. Sampai di emergency, Kin nampak ada 2 orang doc sedang memanjat katil papa dan memberikan bantuan pam jantung. Ya ALLAH hibanya, saat itu perkara pertama yang keluar dari otak kin ialah MATI.

Kami menunggu diruangan waris, selang 30mins datang seorang doctor yang bertugas diruangan emergency keluar. Doctor terus mendapatkan kami dan berkata “keadaan pakcik amat kritikal. Minta ahli keluarga semua berkumpul, pakcik tak punya masa yang banyak”….

Ya ALLAH, sesungguhnya mati itu pasti. Tapi janganlah kau ambil ayahku lagi, kau berilah daku ujian yang lain tapi bukan yang ini Ya ALLAH…….

Bersambung

Rindunya…

Assalammualaikum…

Lama rasanya Kin tak jengah blog nie, masih belum ada mood nak bercerita macam dulu-dulu. Domain pun expired tak lama lagi. Entah nak sambung ke tak, kalo tak silap kin expired 22 November nie.

Ermmm, mungkinlah satu hari nanti terbit rasa ingin bercerita seperti dulu, mungkin….. Tapi tipulah kalo tak sayang kan :)

Oklah, nak menaip nie pun, kejap-kejap delete….

Insyallah, Kin tengah mengumpul semangat nak bercerita detik dan saat-saat terakhir bersama Arwah Papa. Semoga Kin kuat.

Insyallah dah nak hampir siap, hampir sebulan duk sambung dan sambung menaip.

Insyallah, nanti Kin share ye, hopefully dalam minggu ini juga…. Insyallah

Al Fatihah buat Papa tersayang, Zakaria Bin Zainal..

Terlalu Rindukan Papa

Menenangkan orang lain tak semudah menenangkan hati kita sendiri.

Macam kita nasihatkan seseorang supaya tabah dan bersabar, bila kita sendiri yang melalui situasi tersebut, hanya ALLAH SWT sahaja yang tahu apa sebenarnya yang kita rasakan.

Rasa sebak, rasa sedih, rasa hiba, rasa sakit, semua ada…

Sebak bila tak dapat luahkan, sebak bila tak dapat tahan apa yang terbuku.

Macam Kin rindukan Papa, hanya ALLAH SWT sahaja yang tahu apa yang kin rasakan. Sebaknya rasa bila tak dapat bagitahu Papa betapa rindunya Kin pada Papa, tak dapat peluk dan cium Papa, tak dapat tatap wajah Papa.

Kin rasa sunyi, sunyi yang amat sangat. Sunyi sebab hidup kin tanpa Papa. malam Kin tanpa Papa, waktu makan Kin tanpa Papa.

Macamana Kin nak cakap, situasi ini terlalu berat untuk Kin lalui.

35tahun Kin hidup siang malam dengan Papa, macamana Kin mampu lalui kehidupan ini tanpa orang yang Kin sayang selama 35tahun.

Bukan mudah, sangat sukar…

Kin sayang sangat pada Papa Mama. Kin dibesarkan dengan kemewahan kasih sayang bukan wang ringgit. Papa Mama ajar Kin dengan adik-adik supaya senantiasa menyayangi antara satu sama lain. Itulah sebabnya, Kin merasakan kehilangan Papa tersayang sangat menggangu emosi dan kehidupan Kin.

Kin berdoa agar ALLAH kurniakan semangat dan ketabahan yang tinggi untuk Kin melalui kehidupan ini dengan tabah dan redha.

Insyallah.

Al Fatihah buat Ayahanda tersayang Zakaria Bin Zainal, semoga roh Papa dicucuhri rahmat, ditempatkan dikalangan hamba-hambaNYA yang beriman, beramal soleh serta dikasihinya.

Amin

 

Masih Ada Lagi

Salam,

Ada yang tanya kin last week, Kin dah taknak update blog ke.

Nak, siapa kata tak cuma seriously Kin belum punya semangat macam biasa untuk bercerita.

Nie pun tak lama lagi domain nak expired, entahlah nak re-new atau tak.

Tak tahu nak rasa apa sekarang.

Sayang pun ada nak tinggalkan blog nie, atleast bolehlah lepas apa yang rasa dalam hati tapiii….

Takpelah, Moga satu hari nanti Kin kembali seperti sediakala.

Doakan Kin kuat yer kawan-kawan :)

Papa….

Assalammualaikum….

Hari nie genap 4minggu bersamaan 28hari Papa meninggalkan kami sekeluarga.

Pada diri Kin sendiri, masih terbayang sana sini wajah Papa walau dimana Kin berada.

Hari-hari Kin terasa kosong, susahnya nak dapatkan kembali perasaan yang dulu. Susahnya nak lalui hidup nie bila terfikir realitinya Papa sudah tiada lagi.

Hari tuh Kin dan keluarga ada sessi kaunseling bersama Ustaz Alwi. banyak yang Ustaz kongsikan. Ustaz kata kita tak boleh hidup dengan kenangan yang boleh membuatkan kita murung dan bersedih tapi hiduplah dengan kenangan indah bersama insan yang kita sayang agar kehidupan kita semakin tenang dan redha.

Insyallah, Kin akan cuba untuk melalui hari-hari mendatang dengan kekuatan ahli-keluarga yang lain.

Kin banyak masa bersama Mama. Makan sesama, borak bersama. Kin senantiasa doakan mama dapat melalui dugaan ini dengan tenang. Papa dan Mama adalah pasangan suami isteri yang sangat penyayang. Papa selalu dahulukan Mama dalam apa jua keadaan, Papa selalu risaukan selera, selalu Papa akan cakap dengan Kin “Jom kita makan luar, mama tu tak selera nak makan nasi”…

Papa sangat penyayang malah tak pernah sekalipun dalam hidup Kin Papa meninggikan suara. Papa tak pernah pukul Kin malah Papa jenis akan pujuk anak kalo kami merajuk tak makan.

Ya ALLAH, Papa adalah Papa terbaik dalam dunia…

16 September lepas, genaplah usia Papa 60tahun. Papa akan bertugas hari terakhir pada tarikh tersebut dan Papa juga telah berjanji dengan Kin dengan adik-adik nak bawa kami berjalan ke Pantai Timur.

Kin percaya ini adalah terbaik dan rencana ALLAH adalah yang paling baik buat kami hamba-hambaNYA.

Kin berdoa dan tak pernah putus doa moga diberikan kekuatan dan semangat yang kuat untuk melalui hari-hari kami yang akan datang.

Moga Kin akan jadi seperti Papa, sebagaimana Papa membesarkan anak-anak dengan penuh kasih-sayang dan mengutamakan kebajikan anak-anak.

Papa,

Along akan jadikan Papa idola hidup Along. Along akan pastikan yang Along akan sambung kasih-sayang Papa ini untuk Mama, adik-adik dan anak-anak.

Along akan cuba jadi seperti Papa yang mengutamakan keluarga dan pupuk kasih-sayang antara keluarga.

Along takkan putus doakan moga Papa tenang dan bahagia di Taman Syurga milik ALLAH SWT

Along Sayang Papa Dunia dan Akhirat…

Moga kita diketemukan satu hari nanti ye Papa, Along rindu Papa

Along Rindu Papa

Kebelakangan nie Kin selalu ingin meyendiri. Adakalanya berdiam lebih baik, berdiam buat kin lebih tenang.

Jiwa kin rasa kosong, susah nak cari ketenangan. Sampaikan Kin biarkan anak-anak dan Suami. Yer, Kin berdosa kerana menganggap perasaan diri-sendiri lebih penting dari Suami dan anak-anak tapi dalam masa yang sama Kin nak mereka tahu yang Kin bukan bersedih kerana benda kecil tapi Kin bersedih kerana kehilangan seorang ayah.

Sebenarnya tindakan Kin ini silap dan berdosa besar. Kin akui bukan mudah nak melalui sesenang kita menasihati orang lain supaya tenang dan bersabar.

Terlalu baru untuk Kin lalui semua ini, terlalu cepat lebih-lebih lagi Kin adalah insan terakhir bercakap dengan arwah Papa sebelum arwah koma. Dapat tak rasakan apa yang Kin rasakan. Kin rasa sakit, rasa sebak rasa sangat sayu….

Bukan mudah nak melalui kehidupan yang kita lalui bersama insan tersayang selama 35tahun dan melupakan semua ini dalam masa kurang dari sebulan.

Kadang, Kin berdoa agar cepatlah masa berlalu, bukan untuk melupakan tapi agar tenang menghadapi dugaan ini.

Kin bukan anak yang seminggu sekali or sebulan sekali atau setahun sekali berjumpa atau menziarah mak & ayah tapi hari-hari Kin dihadapan mata mereka. Siang dan malam Kin melihat mereka dihadapan mata Kin. Mana mungkin Kin melupakan sekelip mata apa yang terjadi.

Percayalah, Kin senantiasa mencari keredhaan ALLAH SWT untuk senantiasa tenang menghadapi dugaan ini.

Kin juga bersyukur ada diantara kawan yang benar-benar faham akan situasi Kin.

Doakan Kin kuat….

Papa,

Along terlalu rindukan Papa. Rindu yang kadang-kala tidak dapat Along bendung dengan perasaan. Along masih terbayang saat akhir Papa bercakap dengan Along, Along rasa sakit sangat Papa. Sakit yang Along sendiri tak boleh nak kawal.

Papa, Along terlalu sayangkan Papa. Along sayang Papa dunia dan akhirat. Along berjanji akan laksanakan apa yang Papa minta. Papa terlalu cepat tinggalkan Along, Along belum puas untuk berbakti pada Papa. Kalo boleh Along nak pusing balik masa, Along nak peluk papa kuat-kuat, Along nak berada setiap saat disisi Papa.

Papa, Along akan ingat dan sayang Papa hingga akhir hayat Along. Along akan jaga Mama seperti yang Papa pinta. Papa juga doakan Along kuat ye.

Along pasti akan berjumpa Papa nanti.

Al Fatihah buat Papa, semoga ditempatkan dikalangan hamba-hambaNYA yang beriman dan beramal soleh. Semoga diletakkan di Taman Syurga.

Along sayang sangat Papa…..

Al Fatihah Buat Papa Tersayang

Salam.

Kin masih belum berkesempatan untuk bercerita

Buat masa ini, Kin masih lagi belum ada semangat nak bercerita.

Family kin perlukan kin dan Kin juga perlukan mereka untuk teruskan kehidupan.

Terima kasih banyak pada kawan-kawan yang tak henti-henti bagi kata semangat pada Kin dan keluarga.

Terima kasih juga pada yang sanggup datang menziarah.

Tak terbalas kin jasa anda pada kami.

Insyallah, Kin akan cuba ceritakan satu persatu jika di-izinkan ALLAH.

Terima kasih semua

Al Fatihah buat Ayahanda tersayang Zakaria Bin Zainal